Mempromosikan Program TV

Mempromosikan Program Televisi
Diki Umbara

 

Sebuah program hasil akuisi baru saja didapat oleh programming. Waktu mendapatkan program bagus kebetulan itu terbilang mepet. Sementara program tersebut mesti tayang dalam minggu ini juga. Agar penonton tahu tentang program tersebut maka harus segera dibuat promo program, promosi acara televisi di televisi atau apa yang disebut sebagai promo on air.

 

Ada banyak cara mempromosikan acara televisi sehingga masyarakat akan tahu perihal program televisi dan akhirnya menonton acara tersebut. Secara garis besar ada dua cara mempromosikan program televisi yakni promo off air dan promo on air. Dan kali ini membahas khusus tentang promo on air, promo yang memanfaatkan medium televisi secara berkesinambungan. Promo on air memiliki beberapa jenis yakni trailler, teaser, promo program, super imposse, dan running text. Untuk efektifitas kadangkala promo program yang sama bisa dilakukan di semua jenis promosi on air ini. Sebab intinya bagaimana agar program mendapat awarness dari calon penonton dan akhirnya ditonton khalayak.

Trailler merupakan cuplikan program yang disusun sedemikian rupa sehingga menggambarkan suatu program itu sendiri. Trailler kadang ditambah atau dilengkapi dengan narasi. Teaser dibuat dari potongan film, kumpulan potongan adegan yang akan menarik perhatian penonton. Untuk film lepas, trailer sudah dibuat oleh rumah produksi film tersebut. Jadi yang dilakukan oleh bagian promo televisi biasanya dengan menambahkan grafis perihal waktu tayang. Promo program hadir menjelang suatu acara selesai tayang, biasanya adlibs dari pembawa acara atau dilakukan oleh pembawa acara khusus yang kemunculannya di antara program yang satu ke program berikutnya. Super imposse dimunculkan saat program televisi berlangsung, ia muncul picture in picture atau split dengan program yang sedang berlangsung. Ini dimaksudkan agar penonton yang sedang melihat satu program tertentu bisa menonton pula program yang sedang dipromosikan itu. Sedangkan promo on air dalam bentuk running text merupakan promo berupa teks atau tulisan, deskripsi singkat program disertai dengan waktu tayang.

Kekuatan Grafis dan Narasi

Nyaris tidak ada promo on air yang tidak menggunakan grafis di dalamnya, setidaknya grafis itu berupa template untuk teks waktu dan jam tayang. Tapi grafis pada promo on air tentu bukan sekadar itu, sebab grafis bisa menjadi ciri khas baik untuk nama channel atau stasiun televisi, maupun untuk nama program yang dipromosikan.

Banyaknya kanal televisi, hal ini juga mengharuskan kanal atau stasiun memiliki promo onair yang khas dan grafis yang di antaranya dalam bentuk 2D atau super imposse penonton sudah bisa membedakan. Maka dari tampilan promo program sekilas saja sudah bisa dibedakan mana kanal Asia News Channel dan mana kanal Star Channel, penonton juga dengan mudah bisa membedakan mana program dari NET TV dan mana program dari stasiun ANTV.

Demikiaan pula dengan narasi atau voice over yang ada pada promo on air masing-masing stasiun dan bahkan nama program acara televisi. Pengisi suara pada promo on air harus khas, ear catchy, agar ketika penonton hanyamendengar tanpa melihat sekalipun sudah akan bisa mengetahui kalau itu adalah program A di kanal atau stasiun A. Maka dari pengisi suara saja, penonton akan bisa mengidentifikasi jika misalnya sebuah film akan ditayangkan di HBO dan bukan Hallmark atau sebuah program akan ditayangkan di Global TV bukan di Trans 7.

Begitulah grafis dan narasi atau pengisi suara dalam promo on air, walaupun hanya berdurasi tak lebih dari satu menit ia biasanya memiliki kekuatan sendiri setara dengan iklan komersial.

Durasi yang Pendek

Lamanya atau durasi dari promo on air mirip dengan durasi TVC atau PSA yakni satu menit, empat puluh lima detik, tiga puluh detik, limabelas detik, dan lima detik. Dengan durasi yang pendek inilah bagaimana agar tujuan dari promo on air bisa tersampaikan dengan baik. Maka sedari awal promo on air sudah harus didesain dengan menyertakan durasi. Karenanya beberapa promo on air dibuat seperti halnya iklan komersial atau layanan masyarakat.

Waktu Tayang

Penempatan dan frekuensi seberapa sering promo on air dilakukan menjadi hal penting juga. Artinya promo on air tidak juga asal menempatkan jam tayangnya. Maka biasanya promo program serupa akan ditempatkan pada program atau jeda program yang mirip. Misalnya trailler sinetron baiknya ditempatkan pada program sinetron juga. Kalaupun ditayangkan di program yang jauh berbeda hal ini dimaksudkan untuk menggrab penonton lain selain penonton program tersebut. Tapi biasanya dalam frekuensi atau seberapa sering dilakukan promo silang tersebut tidak lebih banyak dibanding pada program yang homogen.

Seperti halnya juga tv komesial atau iklan layanan masyarakat, penempatan teaser dan sejenisnya ini bisa dilakukan secara periodik pad jam tertentu namun bisa juga dilakukan dalam metode ROS atau random on spot, di mana promo on air tersebut bisa dilakukan kapan saja.

Shooting atau Hanya Editing

Di stasiun televisi, bagian promo on air ada yang dibawah langsung departemen programming namun ada juga di bawah departemen marketing. Namun bagaimana bagian promo on air ini bekerja di satu stasiun televisi dengan televisi lainnya hampir sama. Pada bagian ini memiliki produser dimana ia bertanggung jawab pada pembuatan promo on air, dari mulai konsep hingga memberikan saran kapan semestinya promo tersebut ditayangkan. Beberapa ada yang memiliki tim sendiri, yang berarti darimulai cameraman hingga editor memang didedikasikan untuk tim promo on air. Namun ada pula bagian promo menggunakan cameraman serta editor dari departemen lain.

Video trailler atau teaser tidak selalu dibuat pengambilan gambarnya oleh tim promo on air. Karenanya jika misalnya dari film lepas atau sinetron, bagian promo on air akan membuat konsep editing dan melakukan penyuntingan saja tanpa mesti melakukan shooting tersendiri. Bagian promo on air akan memilah dan memilih adegan mana yang paling menarik. Misal itu film action, maka scene yang menegangkan akan menjadi pilihan pertama.Jika itu film drama maka adegan paling dramatis akan menjadi pilihan. Atau bisa juga dari dialog yang menarik. Pemilihan shot-shot yang menarik kemudian disambung dan diselaraskan dalam penyuntingan gambar sehingga trailer akan menjadi tontonan pendek yang menjadikan itu penasaran bagi penonton.

Akan tetapi beberapa program televisi bisa jadi promo on airnya harus dibuatkan juga teaser yang gambarnya mesti dibuat sendiri. Karenanya konsep pembuatan promo on air harus dibuat sedetail mungkin. Beberapa bagian promo on air televisi,mereka akan membuat konsep yang dituangkan dalam story board bahkan hingga stelomatic. Stelomatic seperti halnya story board namun ia sudah dilengkapi dialog, narasi, dan musik.

Ketika pertama hendak membuat konsep promo on air, produser promo akan mempelajari terlebih dahulu konsep program itu sendiri: genre, tema, target audiens, serta waktu tayang akan menjadi fokus pertama. Dan yang paling utama ialah apa yang menjadi ciri khas dari program tersebut, seperti siapa pembawa acara dan para bintang tamu misalnya.

Promo Program Televisi di Sosial Media

Mulanya promo program televisi di media sosial tidak dianggap sebagai hal penting, hingga akhirnya “orang televisi” paham jika efek viral sosial media bisa menggiring siapa saja untuk menonton atau tidak menonton program televisi. Trailler teaser acara televisi diunggah ke jejaring pengunggah video seperti YouTube, maka pengguna internet bisa melihat trailler tersebut. Beberapa televisi membuat kanal sendiri YouTube, ketika program selesai ditayangkan segera diunggah ke kanal tersebut sehingga penonton yang tak sempat menyaksikan di televisi bisa menyaksikan di kemudian hari bahkan beberapa jam setelahnya.

Banyak program televisi yang memiliki penggemarnya sendiri, untuk mengakomodiritu semua beberepa situs jejaring sosial kerap digunakan. Fan Page di Facebook atau akun program televisi di twitter, link promo on air program yang telah diuanggah di YouTube bisa dishare pada jejaring sosial twitter dan facebook tadi. Keuntungan dari promo ini, selain memiliki dampak yang viral juga bisa berinterakksi langsung dengan penonton. Karenanya di program acara televisi juga saat ini sudah mulai banyak super imposse serta running text yang mencantumkan akun jejaring sosial. Begitulah pada akhirnya akan ada crossing promo dan entah kelak akan ada model promo program televisi apa lagi.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s